PERAYAAN HARI KEBESARAN MAHA DEWA THAY SANG LAU JUN TAHUN 2018

Pilih Regional 

Perayaan Hari Kebesaran Dewi Jiu Dian Xuan Ni.
November 24, 2018
Sembahyang Cap Go 22 November 2018 di Tao Kwan Qing Jing Gong Bandar Lampung
November 25, 2018

PERAYAAN HARI KEBESARAN MAHA DEWA THAY SANG LAU JUN TAHUN 2018

Perayaan Hari Kebesaran MAHA DEWA THAY SANG LAU JUN DI TAOKWAN SINAR MULIA BANDUNG

 

Picture

Sang Dewa tertua pertama disebut-sebut adalah Thay Sang Lau Jun.
Berkali-kali turun ke dunia. Menciptakan Tao yang jujur menjadi aliran utama.
Mula-mula ia menjadi BAN KU SE si pembuka dunia, kemudian menjadi HUANG TI raja kesatria, kemudian lagi menjadi Profesor LAW ZHE ahli filsafat. Thay Siang Lo Kun atau Tai Shang Lao Jun dikenal juga dengan nama Maha Dewa Thay Siang, yang diwujudkan dalam diri Li Er alias Li Dan alias Lao Tse (Lao Zi) atau Lo Kun Ya (Lao Jun Ye), pendiri Taoisme.

Lao Tse atau Lao Zi dilahirkan pada tahun 604 SM, dengan nama Lie Djie (Li Er). Konon menurut cerita, sejak dilahirkan memang rambut dan alis Lie Djie sudah putih semua, mirip orang tua. Menurut buku Lao Zi Nei Zhuan (kisah-kisah Lao Zi), disebutkan bahwa Tai Shang Lao Jin menjelma sebagai Li Er, alias Bo Yang atau Zhong Er, berasal dari negeri Zhu. Ibunya menjadi hamil setelah intisari hati matahari yang berupa bintang, masuk ke dalam mulutnya. Kehamilan itu berlangsung selama 72 tahun, dan barulah Li Er dilahirkan di bawah pohon Li, dengan melewati ketiak kiri ibunya. Karena pada waktu lahir ia sudah terlihat tua, maka ia kemudian disebut Lao Tse (Lao Zi – si anak tua). Disebutkan pula bahwa ia bermuka warna emas, dan darahnya berwarna putih. Telinganya berlubang tiga, sehingga ia sering juga disebut dengan nama Lao Dan. Lie Djie tinggal di kota Lo Yang dan setelah dewasa bekerja sebagai pegawai perpustakaan kerajaan. Ia mengarang kitab Tao Te Cing (Dao De Jing), yang berisi 5.000 huruf. Suatu hari, saat ia berniat meninggalkan hidup duniawi dan pergi bertapa. Ia memberikan kitab Tao Te Cing tersebut kepada kawan-kawannya sebagai kenang-kenangan. Kitab Tao Te Cing ini kelak menjadi salah satu kitab suci Taoisme. Loa Tse pergi meninggalkan kota dengan mengendarai seekor kerbau hijau.

Berkat kegigihannya dalam berlatih, Lao Tse akhirnya mencapai kedewaan, dan terkenal sebagai Thay Siang Lo Kun (Maha Dewa Thay Siang). Ia mendapat tugas sebagai pengawas pemerintahan kahyangan.

Dalam cerita klasik See Yu Ki (Xi You Ji) atau kisah perjalanan ke barat, diceritakan bahwa Thay Siang Lo Kun membuat pil dewa. Pil-pil tersebut dicuri oleh Sun Go Kong dan memporak-porandakan kahyangan.

Sebenarnya tokoh Taoisme selain Thay Siang Lo Kun, juga ada Thio Thian Su (Zhang Tian Shi) dan Leng Koan Tiang Kun (Ling Guan Tian Jun).  Tetapi Lao Tse yang merupakan perwujudan dari Thay Siang Lo Kun, lebih dikenal oleh masyarakat umum.

Ajaran Tao sendiri sebenarnya sudah diterapkan sejak jaman Hwang Te (Huang Di) sekitar tahun 2697 SM – 2597 SM. Dari jaman Hwang Te inilah mulai diciptakannya huruf-huruf sebagai alat komunikasi. Dipercaya bahwa Hwang Te juga merupakan salah satu penjelmaan dari Thay Siang Lo Kun.

Arca Thay Siang Lo Kun biasanya ditampilkan sebagai seorang tua sesuai dengan perwujudannya sebagai Lao Tse, wajahnya berseri-seri, rambut putihnya digelung ke atas seperti konde, jenggot putihnya panjang, memakai jubah berwarna putih atau kuning cerah dan satu tangan memegang kipas. Biasanya didampingi dengan Ji Long Sin (Er Lang Shen) dan Kiu Thian Hian Li (Jiu Tian Xuan Nü) sebagai pengawalnya. Ada juga yang menampilkannya sebagai seorang tua yang mengendarai seekor kerbau. Kerbau ini asalnya adalah siluman yang bernama Gu Mo Ong (Niu Mo Wang) yang berhasil ditaklukkannya.

Beberapa foto hasil liputan sie dokumentasi pada saat acara perayaan hari Kebesaran Maha Dewa Thay Sang Lau Jun di Taokwan Sinar Mulia Bandung
 
     
Sangat berterima kasih kepada semua taoyu yang sudah mengemban tugas mulia dalam memajukan dan mengembangkan serta melestarikan Taokwan Sinar Mulia Bandung. Disaat yang bersamaan Ketua Taokwan Sinar Mulia Bandung ( SS Liem Gwan Siang) memberikan penghargaan kepada para pengurus yang terlibat didalam kepengurusan periode 2013 – 2018.
Taoyu yang lulus Huang Yi tingkat 1 : SC Jenny Yusuf & SC Akin Wong
Taoyu yang lulus Huang Yi tingkat 2 : SC Chandra Sientina.
Alamat Taokwan Sinar Mulia Bandung
Jalan Cibadak no. 225 D
WA : 081910192002
Bandung – Jabar
Xie Xie
Please Share Us :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

20 + 9 =